• Sat, 22 September 2018
29 Jun
Impor RI Naik, Paling Banyak Laptop dan Anggur dari China

25 Juni 2018

Jakarta - Badan Pusat Statistik (BPS) menyatakan, impor Indonesia mengalami peningkatan cukup besar pada Mei 2018. Hal ini didorong oleh impor pada tiga jenis barang, yaitu barang konsumsi, bahan baku, dan barang modal yang didominasi dari China.

Kepala BPS Suhariyanto atau yang akrab disapa Kecuk ini mengatakan, nilai impor pada Mei 2018 mencapai USD 17,64 miliar atau naik 9,17 persen dibandingkan April 2018. Demikian juga jika dibandingkan dengan Mei 2017 meningkat 28,12 persen.

"Kenaikan impor pada Mei ini didorong oleh kenaikan, baik barang konsumsi. Kita tahu bulan Ramadan, akan meningkatkan barang konsumsi. Ini akan berpengaruh pada konsumsi rumah tangga," ujar dia di Kantor BPS, Jakarta, Senin (25/6/2018).

Kecuk menjelaskan, untuk impor barang konsumsi selama Mei 2018 naik 88 persen dibandingkan April 2018 serta naik 34,01 persen dibandingkan Mei 2017.

"Beberapa barang konsumsi yang impornya cukup tinggi pada Mei di antaranya beras yang berasal dari Vietnam, sugar dari Thailand, anggur dari Tiongkok (China), vaksi yang berasal dari India," katanya.

‎Untuk bahan baku, kenaikan impor terbesar, yaitu untuk gula mentah (raw sugar), emas, batu bara dan besi.

"Beberapa bahan baku yang mengalami kenaikan raw sugar, emas, batu bara yang untuk memasak, mainboard dan beberapa jenis besi yang berasal dari China," lanjut dia.

Impor Laptop dari China

Sementara untuk barang modal, impor pada Mei 2018 mengalami kenaikan sangat signifikan, yaitu sebesar 43,4 persen dibandingkan Mei 2017. Lagi-lagi impor tersebut didominasi oleh China, seperti laptop.

"Yang mengalami kenaikan, mesin, laptop yang berasal dari Tiongkok, beberapa mesin untuk pelayaran dan ada beberapa alat electricity yang digunakan untuk pengolahan nikel. Secara year on year tinggi sekali, 43,4 persen. Ini kita butuhkan karena kita sedang menggerakkan berbagai program infrastruktur, dampaknya kita harapkan dapat meningkatkan angka investasi di komponen pertumbuhan ekonomi yang akan kita rilis pada 5 Agustus mendatang," jelas dia.

Berdasarkan data BPS, tiga negara pemasok barang impor nonmigas terbesar sepanjang Januari-Mei 2018 antara lain, China dengan nilai USD 18,36 miliar atau dengan porsi 27,87 persen, Jepang USD 7,59 miliar atau 11,53 persen dan Thailand sebesar USD 4,56 miliar atau 6,93 persen.

"Jadi peningkatan konsumsi ini memang biasanya terjadi ketika kita memasuki Ramadan dan Lebaran. Untuk (impor) bahan baku kita harapkan dapat menggerakkan industri dalam negeri, barang modal kita harapkan mampu menggerakkan investasi," tandas dia.

Sumber: Liputan 6